Posting Terkini :
Home » » Luntur amanah galak tipu, rasuah

Luntur amanah galak tipu, rasuah

Written By Abdullah Othman on Sunday, July 28, 2013 | 3:18 PM

Huzaifah Ibnu Yaman berkata: “Rasulullah SAW menceritakan kepada kami dua hadis, aku telah melihat salah satunya dan aku menunggu yang satu lagi. Nabi menceritakan kepada kami bahawasanya amanah itu turun ke dalam pangkal (akar) jiwa (hati) manusia, kemudian mereka pun mengetahui sebahagian al-Quran, sesudah itu mereka mengetahui sebahagian sunnah.

Dan Nabi menceritakan kepada kami mengenai pencabutan amanah. Sabdanya yang bermaksud: “Seorang lelaki tidur lalu dalam keadaan tidur, dicabut amanah dalam hatinya, maka tinggal bekas amanah seperti kesan sesuatu warna yang menyalahi warna asal, warna yang agak hitam. Kemudian ia tidur lagi lalu dicabut lagi amanah, maka tinggallah bekasnya iaitu kembung-kembung di tangan lantaran banyak bekerja dengan menggunakan kapak seperti bara api yang engkau guling-gulingkan di atas kakimu lalu kembunglah kaki itu dan engkau pun melihatnya sudah bengkak dan penuh dengan air, padahal tidak ada apa-apa di dalamnya.      
Kerana manusia berjual beli tetapi hampir-hampir tidak ada seorang pun yang amanah lalu seseorang pun berkata: “Sesungguhnya dalam golongan bani fulan ada seorang yang boleh dipercayai. Dan dikatakan kepada orang itu: Alangkah tinggi akalnya, alangkah bijak bestarinya dan alangkah hebat ketabahannya.

Padahal tidak ada di dalam hatinya sedikit pun keimanan walaupun seberat biji sawi. Dan sesungguhnya telah datang kepadaku suatu masa (telah berlalu suatu masa). Aku yang pada masa itu tidak peduli siapakah di antara kamu aku berjual beli dengannya. Demi Allah sungguh jika ia Muslim, nescaya keislamannya akan menolaknya kepadaku dan jika ia Nasrani, nescaya pengurus urusannya akan kembalikan kepadanya. Sedangkan pada hari ini aku tidak lagi berjual beli melainkan dengan si anu dan si anu.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Disebabkan keimanan manusia yang semakin rapuh dan luntur, mudah digoda dan tergoda oleh habuan dunia pada masa kini, amanah seakan-akan hilang.

Amanah hilang daripada hati manusia sedikit demi sedikit. Pada awalnya ia hanya meninggalkan titik hitam dan semakin lama titik hitam itu menjadi semakin jelas hingga menggelapkan hati sekali gus menghilangkan sirnanya.

Malah dikatakan amanah itu adalah nilai keimanan. Dulu, jika dalam melakukan urusan jual beli seseorang yang Muslim bersifat amanah kerana agamanya menuntut ia bersifat demikian. Seorang Nasrani pula bersifat amanah kerana pengurusnya menyuruh ia bersifat demikian.

Namun pada masa kini, amanah seakan-akan hilang. Tidak ada sesiapapun yang layak diberi kepercayaan penuh sama ada Muslim mahupun kafir. Semua ini disebabkan keimanan manusia yang semakin rapuh dan luntur, mudah digoda dan tergoda oleh habuan dunia.

Hilang amanah hingga sanggup menerima rasuah, menipu dan menyelewengkan harta. Justeru, sebagai manusia yang beriman hendaklah kita sentiasa memohon kepada Allah SWT supaya dikekalkan dengan sifat amanah dan mempunyai keimanan yang teguh dan mantap.
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

INFO

Tiada lagi...

Komen

 
Programmer : Creating Website
Webmaster Anak Rimau
Copyright © 2011. Anak Rimau - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template